Rabu, 26 Juli 2017

PT Equityworld Futures Pusat : Saham Asia dan Dolar AS Stabil Menunggu Keputusan Kebijakan Federal Reserve

PT Equityworld Futures Pusat - Saham Asia dan Dolar AS Stabil Menunggu Keputusan Kebijakan Federal Reserve

PT Equityworld Futures - Saham asia bergerak stabil pada hari rabu dan dolar dipegang teguh karena investor menunggu keputusan kebijakan Federal Reserve setelah di kemudian hari untuk petunjuk lebih lanjut tentang pengetatan rencana.

The Fed mengakhiri pertemuan dua hari kemudian pada hari rabu, dan secara luas diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah.

Dengan kenaikan suku bunga tidak dalam gambar kali ini, akan fokus pada pernyataan the Fed, dengan pasar mencari tanda-tanda kapan bank sentral akan mulai memangkas besar-besaran kepemilikan obligasi dan selanjutnya menaikkan suku bunga. Pernyataan ini diharapkan pada tahun 1800 GMT.

"Pasar saham pada umumnya melihat bahwa the Fed tidak terlalu terburu-buru untuk menormalkan kebijakan moneter. Jadi ekuitas akan mampu mengambil ini pertemuan the Fed dengan tenang jika pernyataan the Fed ini sejalan dengan pandangan seperti itu," kata Masahiro Ichikawa, senior strategist Sumitomo Mitsui Asset Management.

Federal funds futures tersirat trader melihat kemungkinan kenaikan suku bunga the Fed di bulan September pada sekitar 8 persen dan desember kemungkinan kenaikan sebesar 48 persen.

Lebih tegas kebijakan pesan oleh the Fed, di sisi lain, diharapkan untuk mengangkat hasil obligasi AS dan meningkatkan dolar.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang sedikit berubah, tapi menarik dukungan ringan setelah indeks S&P 500 naik ke level tertinggi sepanjang waktu semalam-menerima hasil dari McDonald dan Caterpillar (NYSE:KUCING) di samping bank berbagi keuntungan.

Saham australia naik 1 persen dengan yang lebih kecil dari perkiraan di lokal inflasi yang mendukung pandangan bahwa suku bunga akan tetap pada rekor terendah untuk beberapa waktu yang akan datang. Dolar Australia turun 0,3% ke level $0.7918.

PT Equity World : Jepang Nikkei naik 0,5 persen setelah dolar menguat terhadap yen semalam untuk menarik diri dari tujuh minggu terendah.

Shanghai melemah 0,2 persen, sedangkan indeks KOSPI Korea Selatan turun 0,3 persen.

Dolar kembali menguat terhadap mata uang utama di sesi sebelumnya setelah imbal hasil obligasi AS melonjak ke level tertinggi dalam hampir lima bulan terakhir dalam menanggapi Wall Street naik dan mengurangi permintaan untuk aset safe haven obligasi.

Namun greenback tetap tertatih-tatih oleh ketidakpastian tentang kemajuan dari reformasi kesehatan dan prospek penundaan lebih lanjut untuk Presiden Donald Trump ambisius stimulus pajak dan reformasi kebijakan.

Senat AS dari partai Republik sempit setuju pada hari selasa untuk membuka perdebatan tentang ruu untuk mengakhiri Demokrat Presiden Barack Obama signature hukum kesehatan, tetapi masih menghadapi rintangan yang signifikan.

Dolar juga telah disimpan di cek oleh ketidakpastian politik sebagai anggota parlemen menyelidiki kemungkinan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016 dan apakah ada kolusi dengan Trump kampanye.

Euro secara efektif datar di $1.1651, menarik kembali dari level tertinggi dalam dua tahun $1.1712 memukul pada selasa yang lebih kuat dari perkiraan jerman bisnis Ifo survey.

Harapan bahwa Bank Sentral Eropa akan mulai pentahapan keluar kebijakan moneter yang mudah cepat daripada nanti harus didukung mata uang umum bulan ini.

Indeks dolar terhadap sekeranjang mata uang utama, sedikit berubah pada 94.061, setelah mengelola untuk menempatkan beberapa jarak antara 13-bulan terakhir dari 93.638 menyelami pada hari selasa.

Equity World Pusat : Dolar stabil di 111.915 yen setelah menguat sekitar 0,7 persen semalam.

"Dolar terus kekurangan arah yang jelas terhadap yen. Ketidakpastian arah politik AS capping pasangan. Tapi 'resiko' ini juga mengambil tempat di ekuitas terima kasih untuk good corporate hasil, sehingga dolar/yen tidak menuju slide besar," kata Daisaku Ueno, kepala strategi mata uang di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley (NYSE:MS) Sekuritas.

Dalam komoditas, minyak mentah memperpanjang gelombang setelah melompat semalam pada data yang menunjukkan penurunan tajam persediaan minyak mentah AS pekan lalu.

Minyak mentah AS naik 1% ke level $48.37 per barel dan minyak Brent naik sebesar 0,8 persen ke level $50,61 per barel.

Emas berjuang karena peningkatan resiko menahan daya tarik logam mulia. Spot emas adalah warna yang lebih rendah di level $1,248.26 per ounce setelah naik ke level tertinggi di $1,258.79 pada hari senin.

Sumber Reuters, di edit oleh : PT Equityworld Futures Pusat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Fibonacci Calculator


The Fibonacci Calculator is powered by Investing.com.