Rabu, 09 Agustus 2017

Equity World Pusat : Korea utara mengatakan mengingat serangan rudal di Guam

Photo: REUTERS (The Pacific island of Guam is home to the US Air Force's Andersen air base)
PT Equityworld Futures - Korea utara mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan untuk melakukan serangan rudal di Pasifik wilayah Guam.

Laporan di media pemerintah, mengutip pernyataan militer sebelumnya, terjadi beberapa jam setelah Presiden Donald Trump mengancam Korea Utara dengan "fire and fury".

Utara kantor berita resmi mengatakan sedang mempertimbangkan rencana untuk api menengah-panjang-roket jarak di Guam, di mana KITA pembom strategis berbasis.

Bursa tanda kenaikan tajam dalam retorika antara kedua negara.

Korea Utara krisis dalam 300 kata
Analisis: di Mana kita pergi setelah 'fire and fury'? Baca: Equity World Pusat : Emas Hit sebagai Presiden Trump Masalah Peringatan keras Kepada Korea Utara
 
PBB baru-baru ini menyetujui sanksi ekonomi lebih lanjut terhadap Korea Utara, Pyongyang mengatakan adalah "kekerasan pelanggaran kedaulatan kami", memperingatkan AS akan "membayar harga".
Media captionPresident Trump terancam respon 'seperti yang dunia telah pernah melihat'
'Bertemu dengan api dan kemarahan'

Pada hari rabu, resmi KCNA kata kantor berita Korea Utara adalah "hati-hati memeriksa rencana operasional untuk membuat membungkus api pada daerah sekitar Guam" menggunakan buatan dalam negeri menengah-panjang-kisaran Hwasong-12 rudal.

Akan ancaman nuklir Korea Utara fokus pikiran?

 Dapatkah KITA mempertahankan diri terhadap Korea Utara?
N Korea: solusi Yang mungkin

Pernyataan melaporkan militer pernyataan yang dikeluarkan pada hari selasa, yang mungkin datang dalam menanggapi AS latihan militer di Guam.

Tapi ini adalah tahap terbaru dalam memanas retorika antara AS dan Korea Utara.

Pyongyang, yang telah menguji perangkat nuklir lima kali, diuji coba dua rudal balistik antarbenua (ICBM) pada bulan juli, mengklaim itu sekarang memiliki kemampuan untuk menghantam daratan AS.

Pada selasa, laporan media di AS diklaim Utara telah mencapai tujuannya untuk membuat hulu ledak nuklir yang cukup kecil untuk muat di dalam rudal.
Media captionNorth kedua Korea intercontinental rudal yang diluncurkan bulan lalu itu "terlihat dari Jepang"

Meskipun tidak dikonfirmasi, hal ini dipandang sebagai salah satu rintangan terakhir ke Korea Utara menjadi sepenuhnya bersenjata nuklir negara.

Sebuah laporan di Washington Post, mengutip para pejabat intelijen AS, menyarankan Korea Utara mengembangkan senjata nuklir yang mampu memukul KAMI pada tingkat yang jauh lebih cepat dari yang diharapkan.

Sebuah pemerintah Jepang putih pertahanan juga mengatakan program senjata telah "maju pesat" dan bahwa Korea Utara mungkin sekarang memiliki senjata nuklir.

Sebagai tanggapan, Presiden Trump memperingatkan Korea Utara untuk menghentikan mengancam AS, mengatakan mereka akan "bertemu dengan api dan kemarahan seperti yang dunia telah pernah melihat".

Namun veteran Senator AS John McCain skeptis tentang Mr Trump pernyataan, mengatakan ia "tidak yakin bahwa Presiden Trump siap untuk bertindak".
Analisis: kata-Kata dengan konsekuensi?

Donald Trump mengatakan bahwa pemimpin korea Utara Kim Jong-un "telah sangat threatful, luar biasa pernyataan". Jadi dia menjawab dengan bahasa yang melampaui normal pernyataan untuk setiap presiden AS.

Mungkin Mr Trump percaya bahwa tidak ada hiperbolik ancaman yang harus pergi tak tertandingi atau peringatan apokaliptik adalah satu-satunya kepemimpinan korea Utara akan mengerti. Mungkin dia - sengaja atau tidak - adalah mengejar Nixonian "orang gila" style kebijakan luar negeri, di mana musuh akan menginjak ringan untuk menghindari memicu murka yang tak terduga KITA commander-in-chief.

Ketika para pemimpin dunia terbesar di negara adidaya, satu-satunya negara yang pernah menggunakan senjata nuklir pada musuh, pembicaraan belum pernah terjadi sebelumnya "fire and fury", namun kata-kata itu memiliki konsekuensi.

Selama kampanye presiden Mr Trump mengkritik pendahulunya Barack Obama untuk tidak menegakkan garis merah terhadap Suriah menggunakan senjata kimia itu. Sekarang Presiden Trump telah ditarik berapi-api garis terang-nya sendiri dengan Korea Utara - salah satu yang bisa melakukan KITA untuk berbahaya tindakan jika kata-kata-nya pergi diabaikan.

Korea utara telah bereaksi marah setelah sanksi baru diumumkan pada selasa oleh PBB, dalam upaya untuk tekanan ke menyerah ambisi nuklirnya.

Sanksi bertujuan untuk mengurangi Korea Utara pendapatan ekspor dengan sepertiga.

KCNA mengatakan Korea Utara akan membalas dan membuat "KAMI membayar harga" untuk menyusun langkah-langkah baru.

Itu yang disebut sanksi "kekerasan pelanggaran kedaulatan kami", kata kantor berita.

China, yang merupakan sekutu terdekat Pyongyang, mengatakan itu adalah "100%" berkomitmen untuk menegakkan terbaru putaran sanksi.

Rusia dan China sebelumnya telah berbeda dengan orang lain tentang bagaimana untuk menangani Pyongyang, tetapi dalam beberapa bulan terakhir telah bergabung menyerukan Korea Utara untuk menghentikan uji coba rudal - sementara juga mendesak AS dan Korea Selatan untuk menghentikan latihan militer, dan menarik sebuah sistem anti-rudal dari Selatan.
Kecil tapi penting pulau Guam

541 km persegi (209 sq miles) vulkanis dan pulau karang di Pasifik antara Filipina dan Hawaii.
Itu adalah "yang tidak terorganisir, lepas" wilayah amerika SERIKAT, dengan populasi sekitar 163,000.
 Pangkalan militer AS yang mencakup sekitar seperempat dari pulau. Sekitar 6.000 personil yang berbasis di sana dan ada rencana untuk memindahkan ribuan lebih.
Hal ini penting posting pementasan untuk operasi AS, memberikan akses ke potensi flashpoint seperti Laut Cina Selatan, Korea dan Selat Taiwan.

Anthony Zurcher, BBC News, Washington: Guam profil dari BBC Monitoring diedit oleh Equity World Pusat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Fibonacci Calculator


The Fibonacci Calculator is powered by Investing.com.