Social Icons

Featured Posts

Selasa, 11 Desember 2018

Equityworld Futures Pusat : Pembicaraan Forex Dalam Menteri Keuangann Jepang Taro Aso


Equityworld Futures Pusat - Menteri Keuangan Jepang Taro Aso mengatakan pada hari Selasa bahwa setiap diskusi dengan Amerika Serikat mengenai pertukaran mata uang asing akan terjadi antara kementeriannya dan Departemen Keuangan AS, menunjukkan keinginan Jepang untuk menjaga mata uang dan pembicaraan perdagangan terpisah.

Aso menanggapi pertanyaan wartawan tentang permintaan dari industri otomotif AS pada hari Senin untuk ketentuan mata uang dalam pembicaraan perdagangan kedua negara.

Aso menambahkan bahwa Presiden AS Donald Trump tidak membahas masalah ini dalam pertemuan terakhirnya dengan Perdana Menteri Shinzo Abe.

Berlutut di depan polisi anti huru hara, 32 pemimpin agama dan aktivis ditangkap di pagar perbatasan AS di San Diego pada hari Senin selama protes untuk mendukung kafilah migran Amerika Tengah.

Lebih dari 400 demonstran, banyak pemimpin gereja, masjid, sinagoge dan komunitas pribumi, menyerukan diakhirinya penahanan dan deportasi para migran dan bagi Amerika Serikat untuk menyambut kafilah yang tiba di Tijuana, Meksiko pada bulan November.


baca
Equityworld Futures Pusat  China AS Lanjutkan Pembicaran Dagang Mereka Ke Tahap Berikutnya


Bernyanyi dan berdoa, para pemimpin agama bergerak maju dalam garis empat hingga enam, beberapa mengenakan kaos bertuliskan “Cinta Tahu Tidak Ada Perbatasan.” Mereka diborgol dan dibawa pergi oleh agen federal begitu mereka memasuki area terlarang di depan pagar.

"Sebagai seorang Quaker yang percaya pada kemanusiaan kita bersama ... Kami menyerukan kepada AS untuk menghormati hak-hak migran," kata Joyce Ajlouny, sekretaris umum kelompok Quaker, American Friends Service Committee, yang mengorganisir protes tersebut.



news edited by Equityworld Futures Pusat

Senin, 10 Desember 2018

Equityworld Futures Pusat : China Panggil Duta Besar AS Terkait Penangkapan Huawei CFO




Equityworld Futures Pusat - China memanggil duta besar AS untuk Beijing pada hari Minggu untuk memprotes penahanan seorang eksekutif raksasa elektronik Cina Huawei di Kanada atas perintah Washington dan meminta agar Washington membatalkan perintah penangkapannya.

Kantor Berita Xinhua resmi mengatakan Wakil Menteri Luar Negeri Le Yucheng “menyampaikan pernyataan serius dan protes keras” dengan Duta Besar Terry Branstad terhadap penahanan kepala keuangan Huawei, Meng Wanzhou. Meng, yang dilaporkan dicurigai mencoba menghindari penangguhan perdagangan AS di Iran, ditahan pada 1 Desember ketika mengubah pesawat di Vancouver, Kanada.

Laporan Xinhua mengutip Le yang menyebut penahanan Meng "sangat mengerikan" dan menuntut AS mengosongkan perintah untuk penangkapannya. Ia mengutip Le sebagai panggilan untuk AS untuk "segera memperbaiki tindakan salahnya" dan mengatakan akan mengambil langkah lebih lanjut berdasarkan tanggapan Washington.

Langkah itu menyusul pemanggilan Duta Besar Kanada John McCallum pada Sabtu mengenai penahanan Meng dan peringatan protes serupa tentang "konsekuensi serius" jika dia tidak dibebaskan.

Provinsi British Columbia di Kanada mengatakan dalam sebuah pernyataan, Minggu, ia membatalkan misi dagang ke China karena penahanan Meng. Pengumuman itu datang di tengah kekhawatiran China dapat memerinci Kanada sebagai pembalasan.

baca
Equityworld Futures Pusat : Pasar Saham Global Jatuh Imbas Putusan Fed


Huawei adalah pemasok global terbesar perangkat jaringan untuk perusahaan telepon dan internet dan telah menjadi sasaran untuk memperdalam kekhawatiran keamanan AS atas hubungannya dengan pemerintah China. AS telah menekan negara-negara Eropa dan sekutu lainnya untuk membatasi penggunaan teknologinya, memperingatkan mereka dapat membuka diri terhadap pengawasan dan pencurian informasi.

Penangkapan Meng telah mengancam akan meningkatkan ketegangan perdagangan AS-Cina dan mengguncang pasar saham global pekan lalu. Namun Perwakilan Perdagangan AS, Robert Lighthizer, berbicara di CBS "Face the Nation," mengecilkan dampak penangkapan pada pembicaraan perdagangan antara kedua negara yang bertujuan untuk meredakan ketegangan.






news edited by Equityworld Futures Pusat

Jumat, 07 Desember 2018

Equityworld Futures Pusat : Pasar Saham Semakin Terpukul Semenjak Putusan Baru Fed



Equityworld Futures Pusat  - Pasar saham semakin terpukul, suku bunga bergerak ke selatan dengan terburu-buru, dan banyak di Federal Reserve terdengar lebih dovish. Tetapi the Fed masih cenderung menaikkan suku bunga lagi pada bulan Desember, para ekonom mengatakan Kamis.

FOMC "memperjelas" dalam notulen pertemuan November bahwa mereka bermaksud menaikkan suku bunga pada bulan Desember dan "seluruh mantra mereka adalah bahwa kenaikan suku bunga bertahap tetap tepat," kata Kevin Logan, kepala ekonom AS di HSBC di New York.

Seth Carpenter, kepala ekonom AS di UBS, setuju.

Pejabat Fed "belum berbuat banyak untuk membimbing pasar" jauh dari pemikiran akan ada kenaikan suku bunga pada bulan Desember, katanya.

Carpenter telah menjadi salah satu dari beberapa ekonom awal tahun ini yang mengharapkan jeda pada bulan Desember. Namun dia mengatakan dia kembali untuk mengharapkan kenaikan suku bunga Desember setelah laporan pekerjaan bulan Oktober yang kuat, yang menunjukkan 250.000 pekerjaan baru diciptakan.

Carpenter mengatakan seluruh premisnya untuk jeda pada bulan Desember adalah bahwa tanda-tanda perlambatan pertumbuhan dalam ekonomi akan terlihat. Tapi itu belum terjadi, katanya.

Carpenter mengatakan komentar Ketua Fed Jerome Powell akhir bulan lalu bahwa suku bunga "di bawah" netral disalahpahami oleh investor.

Pusat komite ingin netral, jadi tidak akan puas karena "di bawah" itu. "Mereka ingin melakukan sedikit lebih banyak hiking," katanya.

baca
Equityworld Futures Pusat : Reli Epic Dari Dow Jones Industrial Average  Hapus 705 Point

Ada beberapa waktu tersisa bagi pejabat Fed untuk memandu pasar dari kenaikan Desember, tetapi tidak banyak. Para pejabat akan berhenti berbicara secara terbuka Jumat malam menjelang pertemuan dua hari mereka yang berakhir 19 Desember.

Presiden Fed Dallas Rob Kaplan pada hari Kamis mengatakan bank sentral AS harus "sabar" dalam kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Gennadiy Goldberg, ahli strategi senior AS di TD Securities, mengatakan Kaplan berbicara tentang 2019, bukan Desember. Goldberg mengatakan dia melakukan perhitungan sendiri dari peluang pasar kenaikan suku bunga bulan Desember dan mengatakan mereka tetap "sangat baik harga masuk."

news edited by Equityworld Futures Pusat

Kamis, 06 Desember 2018

Equityword Futures Pusat : Gejolak Brexit Bagi Investor Global



Equityword Futures Pusat - Sulit membayangkan semakin rumitnya perjalanan keluar Inggris yang terjadwal dari Uni Eropa. Dan pertarungan pasar sentimen pasar Inggris minggu ini mungkin hanya rasa dari apa yang ada di toko untuk investor global karena para pemain di kedua sisi divisi Brexit tampaknya berniat untuk melakukan brinkmanship ekonomi.

Perdana Menteri Inggris Theresa May masih berkuasa oleh kuku-kuku jarinya menyusul serangkaian pengunduran diri dari kabinetnya pada Kamis, termasuk Brexit Secretary Dominic Raab. Para pengamat melihat prospek kecil rancangan perjanjian antara pemerintah Inggris dan Uni Eropa akan memenangkan bagian di parlemen karena perpecahan di dalam Partai Konservatif Mei sendiri. Tanpa kesepakatan, Amerika Serikat akan keluar dari Uni Eropa pada Maret 2019 tanpa perjanjian mendiktekan hubungannya dengan Brussels.

"Untuk pasar, asumsi bahwa kesepakatan Brexit akan tercapai dan diratifikasi oleh semua pihak kini telah dipertanyakan," kata Lena Komileva, kepala ekonom di G + Economics, dalam sebuah catatan.

"Realitas politik yang sekarang terjadi menunjukkan bahwa, agar terjadi kesepakatan, ancaman tidak ada kesepakatan harus menjadi realistis, menyebabkan gangguan keuangan yang serius, dan kemungkinan kepercayaan bisnis dan kepercayaan konsumen," katanya.

baca
Equityword Futures Pusat : Analisis Market Yang Lesu Semenjak Oktober Kemarin


Pikirkan kembali ke Juni 2016 ketika kemenangan tak terduga dari kamp "pergi" dalam referendum Brexit mengirim pasar global untuk sementara ke dalam kekacauan. Saham AS dan Eropa melemah dalam dua hari setelah pemungutan suara, dengan Wall Street stabil pada akhir bulan.

Gejolak saat ini terjadi di lingkungan siklus akhir yang sudah rentan terhadap volatilitas tinggi, kata Lara Rhame, kepala ekonom AS di FS Investments di Philadelphia. Sementara skenario di mana Brexit yang kacau memicu krisis keuangan adalah sebuah outlier, pengalaman Juni 2016 berarti investor tidak dapat mengabaikan bahaya, katanya, dalam sebuah wawancara telepon.

Pada saat yang sama, Uni Eropa "tampaknya mendapat insentif untuk membuat hal-hal menantang bagi Inggris" dalam upaya untuk memaksa kesepakatan, kata Rhame, yang meningkatkan potensi volatilitas tambahan.



news edited by Equityword Futures Pusat

Rabu, 05 Desember 2018

Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) : Saham Asia melemah terseret oleh kejatuhan Wall Street


Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) : Saham Asia melemah terseret oleh kejatuhan Wall Street

Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) - Saham mundur karena penurunan hasil AS, perdagangan khawatir suasana asam

Saham Asia melemah di seluruh pasar pada hari Rabu, terseret oleh kejatuhan Wall Street karena penurunan tajam dalam hasil Treasury AS jangka panjang dan kekhawatiran perdagangan yang meningkat memicu kekhawatiran investor tentang pertumbuhan ekonomi global.

Spreadbetters memperkirakan saham Eropa dibuka lebih rendah, dengan FTSE .FTSE Inggris turun 0,9 persen, DAX Jerman. GDAXI jatuh 1,2 persen dan CAC Perancis. FCHI mundur 1 persen.

Ekuitas global telah terguncang ketika para penggemar kurva yield Treasury AS mengalami kekhawatiran tentang resesi, dan semakin meragukan bahwa Washington dan Beijing akan dapat meraih kesepakatan perdagangan substantif selama gencatan senjata sementara yang disepakati pada akhir pekan.

Equityworld Futures Pusat (PT. EWF) : Indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 1,5 persen.

Shanghai Composite Index .SSEC tergelincir 0,6 persen dan Nikkei Jepang .N225 turun 0,5 persen. Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Dolar tetap defensif pada Treasury yield curve inversion worry

Saham Australia kehilangan 0,8 persen, tertekan oleh kerugian global. Suasana hati semakin memburuk setelah data menunjukkan pertumbuhan kuartal ketiga Australia jatuh jauh dari harapan. Dolar Australia AUD = D4 turun 0,7 persen pada $ 0,7288.

Dow .DJI mundur 3,1 persen dan Nasdaq .IXIC tenggelam 3,8 persen pada hari Selasa. Saham keuangan AS .SPSY, yang sangat sensitif terhadap perubahan pasar obligasi, turun 4,4 persen. [.N]

Setelah jatuhnya semalam Wall Street, S & P e-mini futures ESc1 mendorong naik 0,3 persen di perdagangan Asia pada hari Rabu.

Sumber Reuters diedit oleh Equityworld Futures Pusat